Genosida Baru Terhadap Kaum Muslim di Assam India

Gambar

mediaumat.com- Dengan didengar dan disaksikan dunia, kaum Muslim dibantai dan dijadikan obyek kejahatan yang paling keji, namun tidak seorang pun yang bergerak untuk menolongnya. Mereka itulah umat Budha ketika tangan mereka belum kering dengan darah kaum Muslim yang mereka bantai di Burma, kini tangan mereka dikotori kembali dengan darah kaum Muslim, namun kali ini yang mereka bantai bukan lagi kaum Muslim Burma, melainkan kaum Muslim India di wilayah Assam, dimana orang-orang bersenjata dari suku-suku Budha menyerang sebuah perkampungan Muslim, sehingga tidak sedikit dari kaum Muslim yang meninggal dan terluka.

Sebagaimana awal dari pembersihan etnis di Burma, tampaknya umat Budhis menggunakan strategi yang sama untuk membenarkan sebagian besar serangannya. Mereka mengklaim bahwa serangan itu dilakukan karena ada kenyakinan bahwa kaum Muslim telah melakukan kejahatan dengan membunuh empat orang pemuda Budha. Hal ini sama dengan isu yang beredar pada awal peristiwa Burma bahwa peristiwa itu terjadi menyusul keyakinan warga Budha bahwa serangan Muslim telah menyerang dan memperkosa seorang gadis Budha.

Milisi Budha dan Hindu terdapat di wilayah Assam, India, yaitu perbatasan yang dekat dengan Burma. Wilayah itu terkenal sebagai surga bagi milisi kafir untuk melakukan pembantaian terhadap kaum Muslim di Assam, sehingga puluhan kaum Muslim meninggal, dan melukai 400 Muslim lainnya, menurut data awal. Sementara lebih dari 50 ribu kaum Muslim mengungsi ke sejumlah daerah pedalaman India dan ke kamp-kamp bantuan untuk menghindari konfrontasi setelah 500 desa dibakar.

Tidak hanya itu saja, bahkan otoritas resmi ikut berpartisipasi dalam pembersihan etnis, di mana personil kepolisian melakukan tindakan keras yang belum pernah terjadi sebelumnya. Mereka menembaki para peserta aksi protes yang digelar oleh kaum Muslim di sana. Sementara organisasi Islam terbesar di India, All India Muslim Majlis-e Mushawarat (AIMMM) menegaskan bahwa kaum Muslim di wilayah Assam tengah menghadapi kampanye pembersihan etnis oleh militan Bodo. Dikatakan bahwa pihaknya telah mengirim misi pencari fakta tentang sejumlah aksi kekerasan sektarian yang terjadi selama beberapa hari terakhir, yang menewaskan puluhan orang, dan puluhan ribu lagi mengungsi.

Sedangkan, organisasi Islam yang berada di bawah payung organisasi-organisasi Islam di India lainnya mengatakan bahwa “Misi pencari fakta yang pergi ke wilayah Assam, terdiri dari para perwakilan organisasi-organisasi Islam, dalam sebuah kunjungan yang berlangsung empat hari, dimana mereka juga terlibat dalam upaya bantuan di wilayah itu.” Dikatakan pula bahwa “Delegasi itu akan mengunjungi kamp-kamp pengungsi di daerah Kokrajhar yang berdekatan dengan wilayah Assam, yaitu wilayah yang menjadi tempat terjadinya aksi-aksi kekerasan sektarian selama beberapa hari terakhir.”

Menurut Human Rights Watch bahwa kampanye pembersihan etnis yang dilakukan oleh kelompok militan Bodo terhadap kaum Muslim di wilayah Assam, India  telah menyebabkan lebih dari 45 orang Muslim meninggal, dan sekitar 300 ribu orang Muslim lainnya terusir. Mengacu pada kebijakan pemerintah India bahwa “Pemerintahan India menerapkan kebijakan (tembak di tempat) untuk setiap orang yang terlihat berjalan saat diberlakukannya jam malam di daerah itu. Kebijakan inilah yang memberi lampu hijau pada pasukan keamanan untuk menggunakan senjatanya pada saat yang tidak perlu dan ilegal.”

Di sisi lain, Human Rights Watch yang berkantor pusat di New York menyerukan kepada pemerintah India untuk melakukan investigasi atas sejumlah aksi kekerasan dan menuntut mereka yang bertanggung jawab, dengan mencari penyebab di balik bentrokan etnis tersebut. Human Rights Watch menegaskan bahwa pasukan keamanan harus konsisten dengan standar internasional, yang melarang penggunaan kekuatan mematikan, kecuali ketika benar-benar diperlukan untuk melindungi diri.”

Namun, yang lebih buruk dari semua ini adalah diam dan bisunya dunia terhadap pembantaian yang dilakukan terhadap kaum Muslim di daerah ini. Akibatnya, ratusan atau bahkan ribuan kaum Muslim meninggal, dimana tidak ada seorang pun yang tergerak dan meresponnya. Sebaliknya dunia geger dengan penghancuran beberapa patung di Tunisia atau Timbuktu di Mali. Mengapa? Sebab, mereka memiliki sejumlah aturan jika yang menjadi korbannya adalah kaum Muslim.

Perlu diketahui bahwa wilayah Assam, India, terletak di timur laut negara itu, berbatasan dengan negara Bhutan di sebelah barat laut, dan dua perbatasan internasional dengan Bangladesh di bagian barat dan barat daya. Pada tanggal 27 Februari 2006, pemerintah Assam mengajukan penggantian nama menjadi Asom dan setelah disetujui kini dipakai sebagai nama resmi. Sementara dari bagian timur tidak dipisahkan dari Burma, kecuali oleh duan wilayah yaitu Nagaland dan Manipur. Jumlah kaum Muslim di Assam sekitar 31% dari total penduduk wilayah itu. Assam adalah wilayah India nomor  dua dalam hal jumlah kaum Muslim setelah Jammu dan Kashmir. Jumlah total kaum Muslim di India sekitar delapan setengah juta jiwa.[]islamtoday

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s